SAJAK SUNDA

SAJAK SUNDA & ARTINYA: “SAREBU BULAN” – YUS RUSYANA

SAJAK SUNDA & ARTINYA: “SAREBU BULAN” – YUS RUSYANA

Assalamualaikum wr wb
Siswa-siswi yang Bapak banggakan, terimakasih sudah berkunjung ke halaman blog ini.
Selamat datang di bahasasunda.id. Perkenalkan blog ini berisi rangkuman materi pelajaran bahasa Sunda untuk keperluan pembelajaran daring di Sekolah kita. Dikemas dalam bentuk media audio-visual, agar memberikan kesan belajar yang menyenangkan, mudah dipahami, serta memberikan pengalaman belajar yang baru di abad 21.

Tidak hanya blog saja, bahasasunda.id mempunyai Youtube Channel, berisi video-video dokumentasi, hasil karya siswa-siswi di sekolah kita, dan video edukasi pembelajaran bahasa Sunda yang akan Bapak sampaikan setiap pertemuan di kelas. Supaya tidak ketinggalan kalian bisa kunjungi Youtube Channel dengan cara klik link di bawah ini. www.youtube.com/c/bahasasundaidGemanakarnale


Jika ada pertanyaan seputar SAJAK SUNDA & ARTINYA: “SAREBU BULAN” – YUS RUSYANA yang kurang dipahami, kalian bisa memberikan komentar, silahkan jangan ragu untuk mengisi di kolom komentar atau bisa menghubungi Bapak melalui Whatsapp.

Semoga dengan adanya blog ini bisa membantu pembelajaran daring di sekolah kita supaya lebih efektif dan memberikan banyak manfaat bagi kalian semua.
Selamat belajar
SAJAK SUNDA & ARTINYA: “SAREBU BULAN” – YUS RUSYANA.

MATERI CARITA PANTUN
MATERI CARITA PANTUN
MATERI CARITA PANTUN
MATERI CARITA PANTUN
MATERI CARITA PANTUN

SAJAK SUNDA & ARTINYA: “SAREBU BULAN” – YUS RUSYANA

Sarébu Bulan
(Yus Rusyana)

Dina hiji peuting urang jalan-jalan duaan
Katilu bulan

ina hiji peuting urang jalan-jalan duaan
Sarébu bulan

Dina hiji peuting urang jalan-jalan nyorangan
Kadua bulan

Dina hiji peuting taya saurang nu jalan-jalan
Ngan kari bulan

Bandung, 6 Januari 1963
(Dicutat tina buku kumpulan sajak Nu Mahal ti Batan Inten, 1985, k. 29).

SAJAK SUNDA & ARTINYA: “SAREBU BULAN” – YUS RUSYANA

Judul “Sarébu Bulan” nuduhkeun ieu sajak aya patalina jeung laélatul kodar, hiji peuting dina bulan Ramadhan. Nya harita diturunkeunana Al-Qur’an téh, sakumaha anu jadi kaya kinan umat Islam di sakuliah dunya. Sing saha anu tinemu jeung laélatul kodar éta téh sarua jeung ibadah salila sarébu bulan.

Nurutkeun hadis anu jadi kayakinan saréréa, nu disebut laélatul kodar téh ayana antara malem salikur nepi ka ahir Ra madhan. Nya dina sajero 9 atawa 10 peuting nu éta kudu ditéang anana téh. Ari néanganana taya deui iwal ti kudu dibarengan ku rupa-rupa ibadah, boh nu wajib boh nu sunah. Lantaran laélatul kodar téh sakitu pentingna, meujeuhna lamun jadi sumber il ham pikeun sawatara panyajak.

Yus Rusyana saurang di antarana. Ngadumaniskeun antara kecap jalan-jalan (boh duaan boh sorangan) jeung bulan (bisa bulan anu sok katémbong ku urang cahayaan lamun peuting, atawa bisa baé bulan nu ngan aya dina ciciptan) némbongkeun sora batin anu padungdengan.

Anu keur nyorang ibadah saum Ramadhan, dina ngang sitkeun saumna nepi ka ahir, teu kurang-kurang anu ngalaman batin saperti kitu. Padungdengan jeung balitungan antara hirup jeung sabadana, kaasup jeung sagala rupa anu aya patalina. Pa galiwotana antara harepan jeung kasieun henteu tinemu jeung anu dipiharepna téa. Lebah dieu Yus geus sanggup nyipta sajak anu lamun diguar, bisa nimbulkeun rupa-rupa tafsiran

LATIHAN

  1. Diwangun ku sabaraha pada éta sajak?
  2. Nyaritakeun naon éta eusi sajak?
  3. Naon anu diébréhkeun ku panyajak dina pada kahiji, kadua, katilu, jeung pada kaopat?

SUMBER & REFERENSI
Dirangkum dari beberapa buku:

Sudaryat, Yayat. Spk. 2017. Panggelar Basa Sunda pikeun Murid SMA/SMK/MA/MAK Kelas X. Bandung : Erlangga

Héndrayana, Dian. 2016. Rancagé Diajar Basa Sunda (Pikeun Murid SMA/SMK/MA/MAK Kelas X). Bandung: Pustaka Jaya.

Dinas Pendidikan Provinsi Jawa Barat. 2015. Pamekar Diajar Basa Sunda: pikeun Murid SMA/SMK/MA/MAK Kelas X. Bandung : Dinas Pendidikan Provinsi Jawa Barat.

Tentu saja blog ini masih jauh dari kata sempurna, masih banyak kesalahan dan kekurangan, maka dari itu jika diantara kalian mempunyai kritik dan saran yang ingin disampaikan, dipersilahkan untuk mengisi kolom komentar atau menghubungi Bapak. Kedepannya blog ini akan dievaluasi secara berkala sehingga bisa memberikan pelayanan yang terbaik bagi kalian semua siswa-siswi yang bapak sayangi.

Jika ada karya dari penulis yang dimuat di blog ini, dan tidak berkenan untuk dipakai sebagai bahan ajar, silahkan bisa menghubungi Bapak untuk kemudian melakukan tindakan yang diperlukan, jika ada indikasi pelanggaran konten, anatara lain bapak akan melakukan tindakan dengan cara menghapus konten tersebut.

Bagaimana??? Penjelasan mengenai materi di atas dapat dipahami dengan baik??? jika masih belum paham, kalian bisa memberikan pertanyaan dengan mengisi komentar di bawah atau bisa juga mengunjungi postingan mengenai SAJAK SUNDA & ARTINYA: “SAREBU BULAN” – YUS RUSYANA lainnya atau langsung cari saja keyword materi yang kalian cari di bawah ini:

Jangan lupa untuk bergabung dalam group belajar bahasa Sunda husus siswa, dengan klik link di bawah ini:
WHATSAPP
TELEGRAM

FACEBOOK
INSTAGRAM
YOUTUBE

TIKTOK

Jika blog ini bisa memberikan banyak manfaat, berikan dukungan dengan cara like, comment, dan share ke teman-teman kelas kalian. Mari kita sama-sama bangun blog ini supaya bisa lebih berkembang lagi dan memberikan banyak ilmu yang bermanfaat bagi kalian semua.
Terimakasih
.

GOOGLE TRANSLATE

Perhatian! materi ini diterjemahkan oleh mesin penterjemah google translate tanpa adanya post editting, sehingga ketepatan dalam terjemahan masih buruk dan perlu dikembangkan lagi.
Tujuan dari fitur terjemahan ini untuk pengunjunga yang kesulitan memahami materi dan tidak sama sekali mengerti bahasa Sunda atau teman-teman pelajar dari luar Jawa Barat yang sedang belajar bahasa Sunda, fitur terjemahan ini bisa digunakan namun tidak 100% akurat, akan tetapi garis besarnya bisa diambil, daripada tidak mengerti samasekali.
Kedepanya mudah-mudahan admin punya waktu sehingga bisa mengoptimalkan fitur terjemahannya sendiri, dengan begitu pengunjung bisa mempelajari materi dalam bahasa Indonesia.

Seribu Bulan (Yus Rusyana)

Dalam satu malam kami berjalan-jalan bersama
Bulan ketiga

Dalam satu malam kami berjalan-jalan bersama
Seribu bulan

Dalam satu malam kami berjalan sendirian
Bulan kedua

Dalam satu malam tidak ada yang berjalan
Hanya kari bulan

Bandung, 6 Januari 1963

(Dikutip dari kumpulan puisi The Expensive Poems from Batan Inten, 1985, hlm. 29).

Judul “Seribu Bulan” mengacu pada puisi yang berkaitan dengan laélatul kodar, suatu malam di bulan Ramadhan. Wahyu Alqurannya adalah, seperti halnya dengan Muslim di seluruh dunia. Bahwa siapapun yang bertemu dengan laélatul kodar adalah sama dengan beribadah selama seribu bulan.

Menurut hadits yang diyakini semua orang, yang disebut laélatul kodar adalah keberadaan antara malam setelah berakhirnya Ra madhan. Selama 9 atau 10 malam itu harus mencarinya. Hari pencarian tidak lebih kecuali diiringi dengan berbagai ibadah, baik yang wajib maupun yang sunnah. Karena laélatul kodar begitu penting, dimungkinkan jika menjadi sumber il ham bagi sebagian penyair.

Yus Rusyana adalah salah satunya. Rekonsiliasi antara kata-kata jalanan (baik dua atau keduanya) dan bulan (mungkin bulan yang selalu dilihat oleh orang-orang yang bersinar di malam hari, atau mungkin bulan yang hanya dalam ciptaan) menunjukkan suara batin yang terdengar.

Mereka yang berpuasa di bulan Ramadhan, dalam proses berpuasa hingga akhir, tidak terkecuali mereka yang memiliki batiniah seperti itu. Hubungan antara hidup dan segala sesuatu, termasuk semua yang berhubungan. Perbedaan antara harapan dan penyesalan tidak ditemukan dengan yang diharapkan. Lebah-lebah di sini Yus sudah mampu mengarang puisi yang jika ditebus bisa menimbulkan berbagai tafsir

  1. Terdiri dari berapa banyak dalam puisi itu?
  2. Ceritakan apa isi puisi itu?
  3. Apa yang dijelaskan penyair di bagian pertama, kedua, ketiga, dan keempat?

error: Content is protected !!