ARTIKEL SUNDA

CONTOH ARTIKEL BUDAYA SUNDA SINGKAT

CONTOH ARTIKEL BASA SUNDA
CONTOH ARTIKEL BASA SUNDA

CONTOH ARTIKEL BUDAYA SUNDA SINGKAT

Assalamualaikum wr wb
Terimakasih sudah berkunjung ke halaman blog ini.
Selamat datang di
bahasasunda.id. Perkenalkan blog ini berisi materi-materi pelajaran bahasa Sunda yang dikemas dalam media audio-visual untuk memberikan kesan belajar yang menyenangkan, mudah dipahami, dan memberikan banyak informasi baru kepada pengunjung.

Tidak hanya blog saja, bahasasunda.id pun memiliki youtube channel, yang berisi video-video edukasi mengenai pembelajaran bahasa Sunda. Kalian bisa kunjungi youtube channel dengan klik link di bawah ini.
www.youtube.com/c/bahasasundaidGemanakarnale

Jika ada pertanyaan seputar CONTOH ARTIKEL BUDAYA SUNDA SINGKAT yang kurang dipahami, kalian bisa memberikan komentar, silahkan jangan ragu untuk mengisi kolom komentar di bawah.

Semoga dengan adanya blog ini bisa memberikan manfaat bagi kalian semua.
Selamat belajar
CONTOH ARTIKEL BUDAYA SUNDA SINGKAT.

CONTOH ARTIKEL BUDAYA SUNDA SINGKAT
CONTOH ARTIKEL BUDAYA SUNDA SINGKAT

CONTOH ARTIKEL BUDAYA SUNDA SINGKAT

BASA, KESENIAN, JEUNG KAHIRUPAN SUNDA

Ku ayana kamekaran téknologi internét nu  ngarambah nepi ka tepis wiring, tétéla mawa pangaruh nu kalintang hadé kana kahirupan basa Sunda. Sanajan téknologi datangna ti deungeun, tapi lain hartina mareuman basa Sunda. Perkara ieu bisa diimeutan dina sawatara jejaring sosial, saperti facebook. Réa diantarana anu tara asa-asa deui ngawangkong téh ku basa Sunda tur bisa kabaca ku balaréa. Malah aya rasa kareueus kana basa Sunda, mangsa bisa ngawangkong ngagunakeun basa indung. Lebah dieu, bisa dicindekeun yén naon rupa anu jolna ti deungeun téh henteu salawasna goréng, malah nu hadé ogé kacida réana. Kilang kitu, kalintang gumantung kana kumaha carana urang ngamangpaatkeunana pikeun kahadéan.

Poé basa indung anu dipiéling saban 21 Fébuari tangtu bakal leuwih haneuteun ku ayana natrat yén basa indung téh hirup kénéh, dina harti masih diparaké ku masarakat dina wangkongan sapopoé. Lain baé basa Sunda, da kaasup basa indung sélér séjénna ogé jadi leuwih hirup ku ayana kamekaran téknologi. Lebah dieu seukeutna sawangan UNESCO téh, anu antukna netepkeun 21 Fébuari minangka Poé Basa Indung Internasional.

Héabna sumanget pikeun ngamumulé basa Sunda ogé bisa karasa ti kalangan rumaja. Contona, dina Féstival Drama Basa Sunda (FDBS) Pelajar anu diayakeun ku Téater Sunda Kiwari, pesertana bisa ngajaul ngaleuwihan targét panitia. Sabada pendaptaran FDBS Pelajar ditutup, kacatet 49 grup téater rumaja nu miluan dina éta féstival. Lain baé patandang ti Jawa Barat, da aya ogé peserta anu jolna ti Banten. Basa Sunda henteu bisa dipisahkeun ku wilayah administratip. Komo deui Banten mah kapan sidik Sunda pisan. Ku leuwih hirupna basa Sunda, boh di dunya maya atawa dina kahirupan sapopoé, dipiharep mawa pangaruh hadé pikeun masarakat.

Budaya Sunda tetep bisa kajaga pikeun ngawangun kahirupan nu silih asah, silih asih, tur silih asuh. Réréongan dina kahadéan, wanoh jeung baraya katut tatangga, muga leuwih natrat deui. Urang Sunda bisa ngigelan kamekaran jaman, bari henteu kudu ngaleungitkeun idéntitasna salaku urang Sunda. Pon kitu deui, taya salahna mikaresep kasenian deungeun kalayan henteu kudu mopohokeun kasenian banda urang.

Dina mangsa globalisasi kiwari, taya deui pilihan iwal ti kudu wani aub tarung dina persaingan. Urang Sunda kudu siap tandang makalangan sangkan henteu jadi galandangan di lembur sorangan. Pangpangna mah nurutkeun data statistik, di lembur sorangan ogé tétéla urang Sunda méh kaléléd ku para pendatang. Widang ékonomi, pulitik, katut kasenian, ulah nepi ka kajadian jati kasilih ku junti. Urang Sunda kudu bisa hirup kalayan walagri di lemah cai Sunda. Ironis kabina-bina mangsa nyaksian urang Sunda nu teu kabagéan pacabakan tur teu mampuh mibanda pangiuhan. Di sisi séjén, réa nu hirupna medah-meduh, malah ngarasa bingung kudu kumaha méakeun raja kaya.

Dina kaayaan sarupa kitu, naha kamana atuh palsapah “silih asih” téh jeung sasama téh? Naha urang bet téga ngantepkeun baraya nu katalangsara di sarakan sorangan? Ku kituna, lain baé ngamumulé basana jeung kasenianna, tapi nu leuwih utama mah miara ajén inajén jeung saripati kalinuhungan budayana pikeun dipraktékeun dina kahirupan sapopoé.

Lamun “silih asah, silih asih, jeung silih asuh” geus bisa diterapkeun dina kahirupan sapopoé, tangtu beuki éndah Sunda téh. Éndah alamna, éndah kahirupanana. Hirup basana, hirup kasenianna, tur hirup budayana. Apan harti “Sunda” téh éndah. Rék ditarjamahkeun kana basa naon ogé, “Sunda” mah salawasna éndah tur reumbeuy kahadean

Kacindekan: Urang sunda kudu siap ngalawan mangsa globalisasi ku teu mopohokeun basa jeung kasenian sunda ku cara ngawangun kahirupan silih asah, silih asih, tur silih asuh.

(Dicutat tina:http://rhezarivana.blogspot. )

LATIHAN SOAL

  1. Medar perkara naon éta tulisan téh?
  2. Kumaha koméntar hidep kana artikel di luhur?
  3. Paragraf anu mana nu nuduhkeun bagian bubukana?
  4. Paragraf anu mana nu nuduhkeun panutup éta tulisan? Tuliskeun kalimah mimitina!
  5. Kumaha kacindekan pedaranana?
  6. Kumaha sistematika pidangan éta tulisan nurutkeun pamanggih hidep?


Bagaimana??? Penjelasan mengenai materi di atas dapat dipahami dengan baik??? jika masih belum paham, kalian bisa memberikan pertanyaan dengan mengisi komentar di bawah atau bisa juga mengunjungi postingan mengenai CONTOH ARTIKEL BUDAYA SUNDA SINGKAT lainnya atau langsung cari saja keyword materi yang kalian cari di bawah ini:

LINK KUMPULAN MATERI ARTIKEL SUNDA LENGKAP
https://bahasasunda.id/category/materi-pembelajaran/materi-artikel-sunda/

LINK 15+ KUMPULAN CONTOH ARTIKEL SUNDA LENGKAP
https://bahasasunda.id/category/artikel-sunda/


LINK 50+ KUMPULAN SOAL ARTIKEL SUNDA LENGKAP
https://bahasasunda.id/category/kumpulan-soal-basa-sunda/

Jika blog ini bisa memberikan banyak manfaat, jangan lupa untuk dukung blog ini dengan cara like, comment, dan share ke teman-teman kalian.

Jangan lupa untuk bergabung dalam group belajar bahasa Sunda husus siswa se-Jabar, dengan klik link di bawah ini:
WHATSAPP
TELEGRAM
LINE
FACEBOOK
INSTAGRAM
YOUTUBE

Mari kita sama-sama bangun blog ini supaya bisa lebih berkembang lagi dan memberikan banyak ilmu yang bermanfaat bagi kalian semua.
Terimakasih
.


BAHASASUNDA.ID

BUKU SUMBER:
BUKU RANCAGE DIAJAR BASA SUNDA
BUKU PANGGELAR BASA SUNDA
BUKU CAHARA BASA
BUKU BASA SUNDA URANG
BUKU PAMEKAR DIAJAR BASA SUNDA
BUKU SIMPAY BASA SUNDA
BUKU GAPURA BASA
BUKU WIWAHA BASA
BUKU PRASADA BASA
MODUL PANGAJARAN BASA SUNDA



GOOGLE TRANSLATE

Perhatian! materi ini diterjemahkan oleh mesin penterjemah google translate tanpa adanya post editting, sehingga ketepatan dalam terjemahan masih buruk dan perlu dikembangkan lagi.
Tujuan dari fitur terjemahan ini untuk pengunjunga yang kesulitan memahami materi dan tidak sama sekali mengerti bahasa Sunda atau teman-teman pelajar dari luar Jawa Barat yang sedang belajar bahasa Sunda, fitur terjemahan ini bisa digunakan namun tidak 100% akurat, akan tetapi garis besarnya bisa diambil, daripada tidak mengerti samasekali.
Kedepanya mudah-mudahan admin punya waktu sehingga bisa mengoptimalkan fitur terjemahannya sendiri, dengan begitu pengunjung bisa mempelajari materi dalam bahasa Indonesia.

MATERI ARTIKEL BUDAYA
A. BENTUK WACANA

Wacana memiliki bentuk tertentu. Munculnya bentuk-bentuk wacana karena adanya perbedaan cara penyampaian isi wacana. Ada wacana yang cara penyampaian isinya melalui narasi, ada yang dideskripsikan, ada yang dijelaskan, dan ada pula yang dijelaskan sambil diberi alasan.

Dari empat cara penyajian isi suatu wacana yang berbeda, lahir empat bentuk wacana yang berbeda, yaitu naratif, deskripsi, eksposisi, dan argumentasi.

Naratif adalah wacana yang menceritakan urutan peristiwa atau peristiwa secara berurutan, baik itu nyata (faktual) maupun fiksi (imajinatif).

Eksposisi atau deskripsi adalah wacana yang mendeskripsikan dan mengedarkan suatu objek, prosesnya, tujuannya, dan tujuannya. Wacana eksposisi dimaksudkan untuk memperluas pengetahuan seseorang. kadang disebut wacana prosedural karena menggambarkan bagaimana melaksanakan suatu tugas seperti resep kue, resep makanan, dan formula obat. Deskripsi, deskripsi, atau candraan adalah wacana yang menggambarkan atau menggambarkan aktivitas indera (penglihatan, pendengaran, perasaan, sentuhan, dan penciuman) sebagai hasil dari pengalaman.

Dalam wacana Deskriptif menggambarkan objek secara detail dan detail sambil digariskan satu persatu secara detail. Tujuan deskripsi adalah untuk memotret atau melaporkan apa pun yang diketahui tanpa komentar.

Dalam wacana argumentatif, penjelasan biasanya disertai dengan alasan yang didasarkan pada fakta. Konten deskriptif selalu menyampaikan hal-hal yang masuk akal (logis) bagi orang lain untuk mempercayainya. Wacana argumentatif kadang disebut juga dengan wacana ilmiah atau wacana hortatoris, wacana argumentatif dimaksudkan untuk mempengaruhi orang lain untuk melakukan sesuatu yang disebut wacana persuasif. Misalnya pidato kampanye, dan periklanan.

Isi wacana wacana Anapon mampu beredar ilmu pengetahuan, teknologi, budaya, pendidikan dan banyak lagi. Materi ajar yang ingin Anda bahas sekarang adalah soal membahas budaya R. Kebudayaan adalah bermacam-macam hal, termasuk manusia, adat istiadat, seni, bahasa, dan banyak lagi.

CONTOH ARTIKEL BUDAYA SUNDA SINGKAT

BASA, KESENIAN, JEUNG KAHIRUPAN SUNDA

Dengan berkembangnya teknologi internet yang meluas hingga thin wiring, ternyata memiliki efek yang jauh lebih baik pada kehidupan bahasa. Meski teknologinya berasal dari luar negeri, tapi bukan berarti mematikan bahasa. Ini dapat ditelusuri kembali ke beberapa jejaring sosial, seperti facebook. Banyak dari mereka yang berharap dapat berbicara lagi dalam bahasa Inggris dan dapat dibaca oleh orang banyak. Bahkan ada rasa bangga dengan bahasanya, kelak bisa berbicara menggunakan bahasa ibu. Lebah di sini, dapat disimpulkan bahwa jenis apa yang berasal dari luar negeri tidak selalu buruk, bahkan lebih baik juga sangat melimpah. Pabrik, bagaimanapun, sangat bergantung pada bagaimana kita menggunakannya untuk kebaikan.

Hari bahasa ibu yang diperingati setiap 21 Februari tentunya akan semakin hangat dengan hadirnya natrat yang masih hidup bahasa ibu, dalam arti masih dipraktekkan oleh masyarakat dalam tutur kata sehari-hari. Bahasa lain, termasuk bahasa ibu lainnya, juga menjadi lebih hidup dengan perkembangan teknologi. Lebah di sini mempertajam visi UNESCO, yang akhirnya menetapkan 21 Februari sebagai Hari Bahasa Ibu Internasional.

Kehebatan semangat belajar bahasa juga bisa dirasakan dari kalangan remaja. Misalnya pada Festival Drama Drama Sunda (FDBS) yang diadakan oleh Sundanese Theater Today, peserta bisa melebihi target panitia. Saat pendaftaran Mahasiswa FDBS ditutup, 49 grup teater remaja berpartisipasi dalam festival tersebut. Ada juga peserta yang berasal dari Jawa Barat dan ada juga peserta yang berasal dari Banten. Basa Sunda tidak dapat dipisahkan oleh wilayah administratif. Bahkan di Banten, saya tidak pernah punya sidik jari. Dengan semakin banyaknya kehidupan bahasa, baik di dunia maya maupun dalam kehidupan sehari-hari, diharapkan dapat memberikan pengaruh yang lebih baik bagi masyarakat.

Budaya sunda tetap bisa dilestarikan untuk membangun kehidupan yang saling peduli, saling mencintai, dan saling membina. Silaturahmi dalam kebaikan, di momen bersama kerabat dan tetangga, semoga lebih natrat lagi. We R dapat menopang perkembangan zaman, tanpa harus menghilangkan jati diri sebagai orang R. Berdebar-debar sekali lagi, keluguan menikmati kesenian asing tanpa perlu melupakan kesenian band tersebut.

Di era globalisasi sekarang ini, tidak ada pilihan lain selain berani bertarung dalam persaingan. We R harus siap keluar dari bisnis agar tidak menjadi tunawisma saat bekerja lembur. Yang terpenting, menurut data statistik, dalam lembur itu sendiri ternyata R pun hampir dibingungkan oleh para pendatang. Di bidang ekonomi, politik, dan seni, jangan sampai acara junta terpisah. We R harus bisa hidup dengan walagri di air rendah R. Ironisnya, bangunan kabin selama menyaksikan R’s tidak menikmati penangkaran dan tidak mampu memiliki naungan. Di sisi lain, banyak yang menjalani kehidupan mewah, bahkan merasa bingung bagaimana cara menghabiskan seorang raja.

Dalam situasi yang sama, mengapa saya mengatakan “saling mencintai” adalah dan sesama? Mengapa kita bertaruh membiarkan kerabat kita menderita dengan risiko mereka sendiri? Jadi, tidak hanya memupuk bahasa dan seni, tetapi yang lebih penting saya peduli dengan nilai kehormatan dan esensi integritas budaya untuk dipraktikkan dalam kehidupan sehari-hari.

Jika “gotong royong, gotong royong, dan gotong royong” diterapkan dalam kehidupan sehari-hari, tentu R semakin indah. Alam yang indah, hidup yang indah. Hidupkan bahasanya, hidupkan seninya, dan hidupkan budayanya. Tapi arti dari “R” sangat bagus. Ingin menterjemahkannya ke bahasa apapun, “R” selalu cantik dan penuh kebaikan

Kesimpulan: We R harus siap melawan era globalisasi dengan tidak melupakan bahasa dan seni R dengan membangun kehidupan yang saling peduli, saling mencintai, dan membina.

(Dikutip dari: http: //rhezarivana.blogspot.)


error: Content is protected !!